Treble clef

beli Quran jom!

Followers (thanks!!)

I support breast feeding!

I support breast feeding!

Thursday, August 26, 2010

Aku rakyat Malaysia, yang sayang dan cintakan negara berdaulat ini..

Ya.

Aku dilahirkan di bumi bertuah ini, lebih 30 tahun yang lalu. Mungkin akan ada yang secara sinis memberitahu aku, 'siapalah engkau untuk berkata-kata, bercerita dan beremosi tentang kedaulatan negara, sedang engkau generasi selepas merdeka, tidak melalui detik pahit dan perit jerih mendapatkannya?'.

Adilkah? Apa sememangnya, kami generasi selepas merdeka, tidak layak untuk bersuara? Untuk meluah rasa? Untuk melaungkan betapa bangganya hati dan nurani kami terhadap negara? Untuk lantang menentang sebarang bentuk pencemaran terhadap sebuah negara indah bernama MALAYSIA? Bukankah generasi kami ini yang akan memastikan kesinambungan kemerdekaan negara? Kesuciannya? Yang bakal mempertahankan kedaulatannya?

Mengapa dengan mudah melabel generasi baru seperti kami ini dengan perbandingan 'siapa yang lebih makan garam'? Tidak elok juga kalau terlalu banyak makan garam, kan? Hati jadi tepu, jiwa jadi sebu dan fikiran jadi buntu dek kerana 'banyaknya garam yang dimakan'. Hinggakan pendapat kami ini, bukan sahaja dipandang sepi, malah dijuih pula, seolah tiada harga langsung! Sedangkan, bilamana berlakunya kegoyahan, maka 'yang baru nak makan garam' inilah yang diajak, yang diseru untuk berjuang, kononnya, untuk mempertahankan agama, bangsa dan negara! Kenapa perlu tunggu goyah, tercabar, diguris, malah terconteng arang ke muka, baru kami-kami ini yang dipaksa dan ditolak sekonyong-konyong nya ke barisan hadapan? Malu! Malu sangat dengan tindakan 'tidak merdeka' ini. Mengapa mesti ini yang terjadi?

Lihat apa yang berlaku hari ini. Saat kita sedang dalam bulan mulia Ramadhan, sedang dalam semangat patriotisme kemerdekaan yang menginjak usia 53 tahun, kita di 'simbah' dengan kelancangan etika jiran sebelah, yang jelas menunjukkan kebiadapan mereka, terhadap bumi bertuah ini, yang telah sekian lama memberi rezeki dan mengenyangkan perut banyak generasi mereka, yang sekian lama berlembut dengan memberi peluang bukan sahaja dua, tiga, malah entah keberapa kalinya, namun sering juga dipijak kepala! Persoalannya; bila kita mahu sedar? Bila kita mahu mula bertoleransi secara berhemah? Bila kita mahu mendahulukan rakyat? BILA KITA MULA MAHU MENDAULATKAN NEGARA? Hentikan promosi 'melawat negara mereka'. Hentikan sebarang bantuan kemanusiaan kepada mereka bila dilanda bencana. Hentikan memberi peluang kedua kepada rakyat mereka yang mendatang di tanahair kita. Hentikan, hentikan, hentikan! Kerana itu juga yang mereka minta! Mampukah? Mungkin nanti jawapannya, "mereka melabur dalam negara kita, dan kita perlukan pelaburan itu untuk menjana negara." Ya, hingga sanggup menggadai maruah bangsa dan negara? Merdekakah namanya?

Dahulukan rakyat;

  • dengan memberi lebih ruang dan peluang kepada penduduk tempatan, bukan PATI
  • dengan lebih prihatin dengan keperluan hakiki, selain dari rebutan kerusi majoriti!
  • kaji selidik dan siasahkan diri pemimpin, baru mudah semuanya dijana demi negara, bukan sibuk mengerah akar umbi, tapi yang dipucuk goyang kaki.
  • jangan sibuk2 menteri kahwin lagi, tambah isteri artis sensasi. sedang rakyat kais pagi makan pagi,tiada sebarang pengenalan diri, walau nenek moyang penduduk asli!!!!
  • tak usah juga hulur bantuan sana sini, sekadar ingin nama diketahui, tapi banyak rakyat masih miskin tegar, hinggakan rumah beratapkan langit, berlantaikan bumi, makan siput babi!
  • jangan beri muka pada mereka yang tak sedar diri, asalnya pendatang tapi mahu memunyakan negara berdaulat ini, dengan bermuka-muka; manis mulut tapi hati penuh duri! mereka ini sangat keji.
  • intai2 juga komunisme, tidak mustahil menjalar lagi, kerana bahangnya sudah makin lama makin terasa, cuma apinya belum meninggi. mahukah 13 mei berulang lagi?
  • jangan dibiar kaum minoriti, persoal hak kamum majoriti, hinggakan sanggup mempertikai agama rasmi!

Agar mahu pencapaian diutamakan, rakyat MESTI didahulukan!


nota: saya bukan pembangkang. tapi sudah makin muak dengan janji2 manis yang sekadar luahan mulut, tiada hati ingin menurut!

nota2: ini sekadar luahan rasa. andai ada yang ingin berkongsi rasa, dipersilakan sewajarnya. TAPI, andai sengaja mahu berpolitik, mengapi-apikan sesama bangsa dalam negara, anda sangat tidak dialu-alukan.

Friday, August 20, 2010

ramadhan datang lagi..

aku bukanlah hambaNya yang baik. aku mengaku. terlalu banyak salah silap yang telah aku lakukan terhadapNya sepanjang hidupku. namun aku yakin Dia sayangkan aku. sebab, walau kerap mana sekalipun kepincangan aku lakukan, samada sengaja atau tidak, andai aku sujud dan mengadu, DIA selalu dekat pada aku. Dia selalu dengar rintihanku. dan adakala, Dia kerap juga kotakan mintaku. malu, aku malu denganNya. saban hari aku cuba berubah jadi lebih baik dari semalamnya. aku yakin dengan Dia. aku tahu Dia selalu melihat dan mengawasi tiap langkah dan geriku. ampun, ya Rabbi. bimbinglah aku sentiasa!

ramadhan.. kali ini adalah ramadhanku yang ketujuh, tidak menjengah ke masjid untuk bertarawikh. rindu, sungguh aku rindu. andai alasan bahawa aku punya anak berderet (malah ada yang masih menyusu badan) tidak dapat diterima kalian, terpulanglah. tapi memang itu alasan utamanya. lagi pula, aku tak mahu kecoh-kecoh di masjid dengan anak2 kecil. bising dan mengganggu jemaah lain. jika terganggu, mana datang khusyuknya? betul? maka, aku turut kata suami tercinta, tinggal di rumah sahaja. maka, selama tujuh tahun inilah, aku di rumah sahaja. aku cuba tiap ramadhan untuk khatam quran, sebagaimana yang ibuku lakukan, namun aku hanya mampu tak sampai separuh kitab. jadilah. walau tersangkut-sangkut dek kerana lama tidak mengadapnya. aku tetap tenang dengan usaha kecilku itu.

ramadhan. ramadhan. walau orang lain sibuk mencari rezeki sampingan di bulan mulia ini, aku tidak terlalu mengharap. bukan tidak mencuba itu dan ini, namun niatnya bukan untuk mewahkan diri. ada juga kenalan, malah saudara yang sibuk2 berniaga di bulan ramadhan, tapi tidak hiraukan suruhan Yang Esa. bagaimana mungkin rezeki itu jadi berkat, ya? andai di kenang2, aku jadi marah dan bengang. tak elok membuka pekung. biar semuanya aku simpan dan perasaan sesak ini aku tanggung.

ramadhan kali ini, aku dihadiahkan sesuatu yang istimewa dariNya; perasaan indah menjadi seorang ibu. anak sulungku yang baru menginjak usia 6 tahun, sudah mula belajar puasa. dan sehingga hari ke sepuluh hari ini, dia penuh berpuasa! apa lagi yang seorang ibu harapkan? ianya satu perasaan yang cukup indah. walau saban waktu aku merasakan aku tidak sekental dan sehebat ibu2 lain di luar sana, namun ini setidaknya memberi aku ruang untuk bernafas lega; bahawa aku juga ibu yang hebat, seada dan sewajarnya.

Erza Dalia sayang, mama bangga dengan kamu!!

Monday, August 2, 2010

Dah Ogos?? Cepatnya masa berlalu..

sesungguhnya, aku jarang ada masa untuk berblogging.

dah ogos ekk? terasa baru semalam aku sambut raya 2009. ni dah nak masuk ramadhan. menghitung hari. moga ramadhan aku kali ni penuh juga, mcm thn lepas.

insya allah.
There was an error in this gadget

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin

Tudung-Online